Free Porn
xbporn
25.5 C
Ambon City
Kamis, 18 Juli 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Kejahatan Berjamaah di SPBU Ambon, Polisi Amankan Empat Tersangka

AMBON,SPEKTRUM – Kejahatan berjamaah di SPBU Ambon menguras BBM jenis Pertalite yang menyebabkan Kota Ambon selalu kekurangan BBM jenis tersebut.

Untuk mengurai kejahatan tersebut, Tim Subdit 4 Tipditer Ditkrimsus Polda Maluku terus melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah orang dalam penyalahgunaan BBM jenis Pertalite, yang terjadi di SPBU Tanah Rata Kecamatan Sirimau Kota Ambon.

Dari hasil pemeriksaan sementara pada Jumat (24/11/2023), penyidik menemukan adanya dugaan kerjasama antara pihak SPBU dan para sopir.

Kerjasama untuk memuluskan aksi tersebut menggunakan uang pelicin, dimana sopir memberikan uang sebesar 10 ribu hingga 30 ribu rupiah untuk sekali pengisian BBM yang disubsidi pemerintah itu.

“Disini tentunya dia sudah kerjasama dengan operator jadi mereka sudah saling memahami dan tentunya ada bagian yang diterima si operator ini. keterangan yang kita dapat itu berkisar dari Rp 20 ribu sampai Rp 30 ribu. “ Ujar Kasubdit 4 Tipditer Ditkrimsus Polda Maluku, Kompol Andi Zulkifly di ruangannya, Jumat (24/11/2023).

Andi menjelaskan, adanya uang pelicin kepada operator nosel SPBU yang bertugas itu, guna memuluskan aksi nakal para sopir bisa mengisi BBM berulang dengan jumlah yang banyak.

Selain itu menurutnya dengan adanya jatah bagi operator itu, agar sopir leluasa dan diprioritaskan mengisi BBM, meski menggunakan nomor plat ganda yang sebagian besar berasal dari luar Maluku.

“Ada upah yang diterima, sehingga operator tidak mempermasalahkan mengenai barkot yang berasal dari luar daerah, karena memang kita lihat banyak di daerah Jawa. “ jelasnya.

Terkait adanya kerjasama, penyidik bakal memintai keterangan sejumlah pihak, yakni pemilik SPBU, pengawas, security hingga manajernya.

“Tentunya kini kita masih dalami baik dari pengawas,sekuriti, kemudian manejernya apakah berkaitan disini atau keterlibatan masih kita dalami dulu,“ pungkasnya.

Atas kasus ini, empat orang telah diamankan dan ditetapkan sebagai tersangka. Mereka adalah Fahryl Ode, sopir mobil Agya, Muhammad Rizal, sopir Suzuki APV, Mulyadi sopir mobil Zigra dan Ahmad Rifai Yasin Operator Nosel SPBU. (MG-16)

Berita Terkait

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Latest Articles