Connect with us

SOROT

BMKG: Waspada Potensi Bencana Akibat La Nina

Sekda Maluku Kasrul Selang saat mengikuti Rapat Rakornas Antisipasi Bencana Hidrometerologi dan Gempa Bumi-Tsunami yang digelar BMKG secara virtual, Rabu (7/10/2020)

AMBON, SPEKTRUM – Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati, mengimbau semua pihak untuk mewaspadai potensi La Nina yang akan melanda wilayah Indonesia.

Hal tersebut diperkuat dengan pengamatan yang dilakukan baik BMKG serta badan iklim lainnya yaitu National Oceanic And Atmospheric Administration (NOAA) Amerika, Japan Meteorological Agency (JMA) Jepang dan Bureau of Meteorology Australia awal Oktober telah mengidentifikasi bahkan memastikan, La Nina pada level moderat benar-benar mulai terjadi.

Menurut Kepala BMKG, dampak La Nina dapat memicu curah hujan yang jauh lebih tinggi dibandingkan kondisi normal.

” Di prediksi akhir tahun ini, anomali suhu muka laut di samudra pasifik akan mencapai minus 1 derajat celsius bahkan lebih. Yang artinya mencapai fase atau kondisi moderat,” ungkap Dwikorita saat membuka Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Antisipasi Bencana Hidrometerologi dan Gempa Bumi-Tsunami Tahun 2020-2021, Rabu (7/10/2020).

Fenomena La Nina ini, kata Dwikorita, telah diamati selama dua bulan berturut-turut. Fenomena tersebut, diakibatkan adanya anomali negatif suhu muka air laut yang akhirnya berdampak terjadinya aliran massa udara basah yang kuat dari arah Samudera Pasifik bagian tengah Ekuator menuju Kepulauan Indonesia.

“Dampak lanjutnya adalah meningkatkan penguapan atau pasokan uap air di wilayah Kepulauan indonesia, sehingga curah hujan bulanan di wilayah kita meningkat,” papar Dwikorita.

Berdasarkan peta kondisi La Nina, jelas Dwikorita, pada bulan September, Oktober dan November mendatang menunjukan curah hujan bulanan semakin besar bahkan semakin melampaui 40 persen.

“Di prediksi mulai Oktober ini sampai November, dampak La Nina ini akan mengenai hampir di seluruh wilayah Indonesia, yaitu dengan curah hujan intensitas atau curah hujan lebat kecuali di Sumatera,” ungkap Dwikorita.

Menyikapi fenomena La Nina ini, Dwikorita pun menyampaikan, perlunya kewaspadaan terhadap kondisi hujan di atas normal pada Oktober hingga Desember mendatang.

“Karena ini ketahuannya sudah Oktober, baik dideteksi oleh Amerika, Jepang, Australia dan Indonesia, maka kami terpaksa mengajak semua pihak untuk bersiap. Ini sudah di depan mata kita, Oktober, November sebagian besar wilayah Indonesia kecuali Sumatera akan mengalami curah hujan bulanan yang tinggi yakni 40 persen jauh lebih tinggi dibandingkan kondisi normal, sehingga kita perlu segera berembuk bagaimana caranya terwujud zero victim,” harap Dwikorita.

Selain fenomena La Nina, potensi bencana gempa bumi dan tsunami juga masuk dalam pembahasan dalam Rakornas. Dwikorita juga menjelaskan terkait trend kejadian gempa bumi sejak tahun 2008-2019.

“2008-2016 trendnya itu rata-rata dalam 1 tahun terjadi 5.000-6.000 kali. Dan di tahun 2017 meningkat lebih dari 7.000 kali kejadian gempa bumi dengan berbagai kekuatan setiap tahunnya,” ungkapnya.

Di 2018, kata Dwikorita trendnya masih mengalami peningkatan yakni, 11.920 kali. “Di 2019 trendnya masih diatas 11.000 yaitu 11.588 kali kejadian gempa bumi dengan berbagai kekuatan dalam 1 tahun,” ucapnya.

bagaimana dengan tsunami? Dwikorita menjelaskan, sebagian besar tsunami di Indonesia di picu oleh gempa bumi.  Namun demikian, kata Dwikorita, berdasarkan data dan fakta menunjukan bahwa, tsunami itu tidak hanya dipicu oleh gempa bumi.

“Meskipun kurang lebih 90 persen dipicu oleh gempa bumi. Tetapi trendnya sejak 2018 mulai terjadi kejadian tsunami yang diakibatkan oleh gunung api,” ungkapnya.

Adapun zona- zona rawan tsunami akibat gunung api, sebut Dwikorita, sebagian besar berada di Indonesia Timur yakni, Nusa Tenggara, Sulawesi, Maluku Utara, Maluku sampai wilayah yang berdekatan Papua Barat.  Selain wilayah Indonesia Timur, Salah satu wilayah khusus rawan tsunami, ada di Selat Sunda.

Ia berharap melalui Rakornas ini pihaknya bersama dengan kementerian/lembaga dan pemerintah daerah dapat mengidentifikasi berbagai masalah, utamanya terkait gap antara pusat dan daerah yang menjadi kendala, dalam mewujudkan efektivitas mitigasi dalam zero victim.

“Target dan tujuan dari Rakornas ini, kita bisa menyusun langkah- langkah rencana aksi bersama dalam mewujudkan zero victim sebelum rakornas ini berakhir,” tandasnya.

Rakornas dilaksanakan secara virtua ini selain dihadiri pimpinan Kementerian/Lembaga dan para Gubernur se-Indonesia untuk mengantisipasi potensi bencana di setiap daerah, juga dihadiri Sekretaris Daerah Maluku, Kasrul Selang. (S-16)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in SOROT